Wednesday, 8 December 2010

Kehilangan BULAT (1)

Anda pernah kehilangan? Kehilangan insan tersayang atau apapun yang disayangi? Biar apapun bentuk kehilangan itu, yang pastinya semua orang pasti akan merasainya meski sekali seumur hidup. Samada kehilangan ibu bapa, adik-beradik, sajhbat handai, mahupun kehilangan sesuatu yang bukan bersifat insan.

Ya. Saya baru saja mengalami peristiwa kehilangan. Saya bukan kehilangan ahli keluarga atau sahabat handai. Tetapi saya telah kehilangan seekor kucing yang amat dicintai. Dia adalah seekor kucing. Namanya Bulat. Saya telah kehilangan Bulat pada hari Isnin, 6 Disember 2010.

Menceritakan detik pertemuan dengan Bulat, sangat dramatik. Ketika saya bekerja sebagai tukang cuci beberapa bulan yang lalu, saya telah menemukan Bulat di dalam longkang yang dalam. Saya ditugaskan untuk menyapu di tempat lain bersama seorang makcik, bukan di tempat biasa. Ketika itu saya sedang menyapu, tiba-tiba saya terdengar suatu suara sepertinya suara seekor kucing yang menjerit-jerit. Tetapi sedikit berlainan seperti kebiasaan kucing-kucing lain. Lama saya membiarkan, sebab tidak ketahuan dari mana datangnya suara tersebut.

Ketika sedang berehat-rehat menghilangkan lelah, anggaran 30 minit selepas saya mendengar suara tadi, telinga saya digamit kembali dengan suara tersebut. Hati saya melonjak-lonjak ingin melihat dan mencari dari manakah datangnya suara tersebut. Saya dengan makcik yang juga tukang sapu, saling berpandangan hairan.

"Cik, kasihan bunyi suara tu. Kucingkah?"
"Entahlah. Agaknya. Dah lama acik dengar bunyi tu, sudah dua, tiga hari."

Hati saya menjadi tidak enak.

"Cik, saya pergi tengok sekejap"

Saya mecari dari mana datangnya suara kasihan tersebut. Tidak susah rupanya untuk mencari. Betapa terkejutnya saya apabia melihat ada seekor anak kucing di dalam longkang! Sungguh terkejut. Kerana longkang tersebut bukannya kecil dan redah. Tetapi sangat besar dan dalam. Saya kira, ada dua meter dalamnya kerana apabila saya berdiri di dalam longkang, parasnya lebih kurang tinggi saya. Dan jarak longkang dari tempat saya berehat tadi kira-kira 30 meter saja. Alahai...sungguh kasihan. Mujur tidak ada air, longkang kering. Cuma yang ada lumut yang sedikit licin.

Lantas, saya memanggil makcik tadi.
"Cik, sudah jumpa! Mari tolong saya. Saya mahu terjun. Nanti, acik bantu saya naik semula ya?"
"Ya, baiklah. Hati-hati!"

Saya lompat dengan penuh hati-hati. Kerana lantai longkang berlumut dan sangat licin. Kucing tersebut berlari, cuba menjauhi tatkala melihat saya turun dan cuba mendekatinya. Saya mengerjarnya di dalam longkang. Kata saya, "Jangan lari. Aku mahu menyelamatkan kau." Dia menoleh, langsung berhenti berlari. Seolah-olah dapat memahami. Saya menangkapnya ke dalam dakapan. 

"Cik, comel!"

Saya melonjak kegembiraan di dalam longkang. Tanpa berlengah, saya menyerahkan kucing tersebut kepada makcik tadi sebelum dia membantu saya untuk naik semula ke atas. Kucing tersebut cuba lari. Sepertinya tidak mahu didekati. Saya kira, kucing tersebut tentu sudah lama dia dalam longkang. Kerana suaranya sedikit berlainan ketika mengiaw. Suaranya agak serak. Mungkin sudah lama meminta tolong, tetapi tiada sesiapa yang sudi membantu. Mungkin juga kerana dia terjatuh ke dalam longkang dan tidak mudah kelihatan oleh orang ramai. 

Ya, seperti yang diberitahu oleh makcik tukang sapu dengan saya, sudah dua, tiga hari dia mendengar suara tersebut tetapi tidak pula mencari. Mungkin, hari itu adalah rezeki saya berjumpa dengan anak kucing yang sungguh comel. Kalau saya tidak ditukarkan tempat menyapu petang itu, entah siapalah yang akan membantu menyelamatkan kucing tersebut. Makcik tadipun, sepertinya tidak mempedulikan kerana dia setiap hari menyapu di kawasan tersebut dan mengakui terdengar bunyi suara ganjil, cuma tidak berusaha mencari.

Gambar ini saya ambil hari pertama saya bawa pulang ke rumah. Selepas diberi makan, dia tertidur nyenyak, keletihan dan sungguh kasihan.
Ternyata, kucing tersebut seperti fobia. Takut kalau ada manusia mendekati. Saya membelainya, memberikan sedikit kasih untuknya. Akhirnya, dia terpujuk. Saya mahu ambil dia. Mahu membela dia kerana dia sangat comel dan unik warnanya. Bagaimana saya mahu membawanya pulang ke rumah dengan menunggang motorsikal berseorangan? Nantikan 'BULAT...Kehilangan Yang Tidak Terucap siri 2'.

Bukan apa, bimbang jika panjang sangat kalian tidak terbaca. Tunggu ya, saya akan kembali untuk menceritakan lebih lanjut detik-detik manis dan pahit bersama BULAT.

2 comments:

nor isneini said...

bulat comel da xde T_T

Siti Salha Rosman said...

Ye, Bulat dah takde. Dia dah mati. Uwaaaa!!!