Monday, 10 May 2010

Seusai Bengkel Menulis Cerpen bersama Puan Nisah Haron

Sabtu lalu, saya meluangkan masa untuk menghadiri bengkel penulisan cerpen yang belum pernah dihadiri sebelum ini. Kebanyakan bengkel yang pernah saya hadiri hanyalah bengkel puisi dan penulisan yang tidak dispesifikkan bentuk penulisannya. Jadi, pemergian saya ke bengkel menulis cerpen tempoh hari sangat mengujakan.

Apa yang ingin dikongsikan di sini adalah bagaimana cerpen saya yang bertajuk Sebuah Impian (tajuk yang tidak tepat dan amat diragui oleh saya) dibedah. Pada awalnya, cerpen ini saya tulis untuk dihantar ke penerbitan Tunas Cipta. Tetapi, saya ingin mencuba nasib mengetengahkan cerpen ini ke Bengkel Penulisan Puan Nisah dahulu sebelum dihantar.
Seperti yang sudah dijangkakan, cerpen saya dibedah dengan begitu tragis sekali. Mamandangkan ini adalah cerpen sulung saya (tidak termasuk cerpen 'buruk' saya semasa di alam persekolahan), jadi saya sudah berteka-teki dari rumah, kritikan apa yang akan saya terima.
Komen Puan Nisah Haron:
1. Judul cerpen saya tidak bersesuaian dengan jalan cerita (working title). Memang saya sudah menjangkakan perkara ini akan ditegur. Tajuk cerpen saya sentiasa berubah-ubah dari awal saya merangka cerpen ini. Tajuk cerpen Sebuah Impian diletak atas keterpaksaan.

2. Kaitan alam dengan perasaan sangat baik. Target saya memang untuk menarik pembaca dengan bahasa alam. Tetapi, adakalanya imaginasi saya terhadap alam terlalu padat sehingga mengganggu penceritaan. Tidak perlu huraian terlalu mendalam tentang keadaan cuaca (sudah macam ramalan kaji cuaca kata Puan Nisah).

3. Watak sampingan yang terlalu ramai. Cukup sekadar dua hingga tiga orang. Tidak perlu watak yang tidak berfungsi. Ada watak, tetapi tidak membantu. Cerpen adalah cerita yang pendek dan padat, jadi tidak perlu watak yang muncul tetapi tidak membantu hingga akhir cerita.

4. Tidak cukup dramatik. Konflik yang ditrjemahkan tidak cukup besar dan tidak terlalu kuat. Perlu bina masalah yang lebih konflik dan rumit untuk diselesaikan. Semakin banyak masalah (konflik), semakin mantap sesuatu cerpen (penyelesaian juga perlu kukuh).

5. Ikatan sebab dan akibat yang longgar. Saya terlupa, apakah punca yang menyebabkan kegagalan (masalah watak utama).Mesti ada punca, akibat dan penyelesaian (konflik).

Komen Ustaz Amiza Khusyri:
1. Teknik panorama (watak alam) dengan manusia amat kuat dan berkesan. Gaya bahasa juga bagus.

2. Isu tidak terlalu besar. Kena perbesarkan masalah untuk menghasilkan konflik yang lebih berkesan.

3. Tajuk mungkin terpengaruh dengan novel (memang tajuk cerpen saya tidak bersesuaian).

5. Kebaikan cerpen, nasihat yang baik. Tetapi masih lagi terapung-apung. Plot yang longgar dan bertempel-tempel.

Itu adalah komen dua orang kuat di bengkel penulisan. Komen daripada reserta yang lain jug a tidak kurang hebatnya. Rata-rata mereka memberikan komen yang lebih kurang sama. Bahasa yang indah dan puitis. Banyak menggunakan unsur alam. Nasihat dan mutiara kata yang berguna (Puan Zalila Isa perli, katanya tidak sia-sia saya buka kamus mutiara kata). Tetapi tidak, kata-kata nasihat itu say peroleh dari pelbagai sumber termasuk sumber Hadis dan Al-Quran. Selain tiu, masalah yang dihadapi watak utama sudah biasa. Cadangan untuk carikan suatu kelainan lagi. Konflik yang lebih terkesan. Watak yang saling sokong-menyokong. Jalinan persahabatan yang baik.

Menurut Puan Nisah, saya perlu merehatkan cerpen Sebuah Impian seketika, ambil sedikit masa dan fikirkan idea baharu, kemudian mula mengedit cerpen tersebut. Baiki kesilapan semasa pembedahan. Ambil idea yang diberi kemudian, sudah siap...hantar terus ke Tunas Cipta. jangan ditangguh-tangguh lagi.

Bermula pada hari ini juga, saya perlu menggiatkan diri sendiri supaya menulis cerpen dengan dengan banyak dan hantar ke editor sebanyak mana yang mungkin. Bila lagi nak publisitikan karya sendiri kalau asyik simpan dalam fail saja.Mudah-mudahan nanti.

Bengkel penulisan ini sangat berguna dan saya peroleh banyak manfaat daripadanya. Terima kasih kepada Puan Nisah Haron yang sudi membedah cerpen saya dan kepada semua yang terlibat dalam bengkel tersebut. Harapan saya selepas ini, cerpen hasil tulisan saya mesti sampai ke tangan editor sedikit masa lagi.

4 comments:

wardah al basri said...

Salam salha..bertuahnya awak dapat komen dr yg pakar tentang cerpen awk....karya awk sy minati juga....bahasanya pun sy suka....alangkah baiknya kalau sy juga mendapat komen dr pakar2 cerpen tentang karya2 saya...

Siti Salha Rosman said...

Salam,
Terima kasih kak nik. Saya baru nak belajar menulis la kak, banyak lagi yang perlu diperbaiki. Apapun, terima kasih atas pujian ya. Kak nik minat menulis juga?

hasni hanna said...

azam yang bagus, cepat lunaskan! Kalau nak ikut dari tarikh entri ini sudah 5 bulan berlalu kan... :) cepat cepat. Jangan bertangguh...menulis~

Siti Salha Rosman said...

hJ, hehe...kata Puan Nisah, cerpen yang baru lepas dibedah perlu deirehatkan untuk seketika. Tapi, ni bukan rehat seketika ni...dah terlebih rehat. huhu. Belum ada semangat baru la. Tunggu ya :)