Sunday, 12 March 2017

Reviu Buku: Berlari Dari Jogja Untuk Menemukan Si Dia di Christiana


Buku cetakan pertama ini saya beli secara online di Instagram. Memang tercari-cari cetakan pertama ni sebab feel dia lain tau bila baca walaupun masa tu dah keluar cetakan terbaharu yang dah diolah sedikit kandungan di dalamnya, lebih banyak gambar yang menarik.

Perasaan menjadi semakin tak sabar nak baca lepas Fiq cakap dia baru balik dari Bosnia masa belajar di Seafield dulu. Kembara solo kot. Teruja betul aku nak baca pasal Bosnia ni. Dulu pernah teruja jugak dengan Tasneem masa dia intern dekat sana enam bulan. 

Baiklah, membaca buku ni membuatkan aku rasa sepert ingin mengembara lebih jauh. Jauh sikit dari sebelum ni. Bila melihat rakan-rakan ke Korea, Jepun, Australia, New Lealand, India, UK, Paris dan macam-macam negara lagi, aku rasa cemburu dan tertanya-tanya. Mana diorang ni dapat duit nak travel? Diorang kerja apa? Nak pergi Europe ni bukannya murah, tiket penerbangan pun dah beribu. Bila dia kata redah je, kalau nak tunggu duit ada bila nak cukup. Tapi aku tak pernah pulak cukup sampai boleh pergi travel ke negara omputih nun. Duit yang aku ada sekadar cuku untuk bagi mak abah kat kampung, bayar PTPTN, bayar sewa rumah, minyak motor, makn minum tu je.

Ok lah.

Buku Berlari Dari Jogja ni lebih kepada buku travelog ZF Zamir ke beberapa negara seperti Jogjakarta, Christiana, Kathmandu, Berlin, Stockholm, Bosnia, London dan Perancis. Paling best aku baca semestinya catatan di Bosnia. Bestnya Bosnia!

Ada satu quotes yang menginspirasikan dari buku ni.

"It's the compass; not just the little head ruling the big head, though that's part of it. 
How can you find yourself if you stay in your country of birth? 
It's important vital to stand aside and take a look from a different angle."
-John Harris, The Backpacker.


No comments: