Friday, 12 February 2010

Bekerja di Belakang Tabir

Sebelum saya menceritakan kerja apa yang saya lakukan di belakang tabir, saya ingin memberitahu beberapa perkara terlebih dahulu. Tawaran untuk bekerja di restoran The Chicken Rice Shop (TCRS) di Sunway terpaksa ditolak di saat-saat akhir atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan. Biar terasa rugi yang teramat, saya terpaksa berbuat demikian atas pelbagai faktor. Jadi, saya terpaksa mencari pekerjaan lain. Hmmm, apa la nasib. Bukan mahu menolak rezeki biarpun hal yang sama terjadi semasa saya diterima untuk mengikuti projek usahawan Tunas Mekar, cuma banyak perkara lain yang harus saya fikirkan.

Selepas beberapa hari saya membuat keputusan itu, saya mendapat panggilan daripada Cik Som, penyelia di Kolej Integrasi Ilmu (Kini) Feldajaya Raja Alias, yang tidak jauh dari rumah. Saya dipanggil untuk bekerja sebagai cleaner di kolej tersebut sebab dulu saya pernah bertanyakan kekosongan. Saya menerima, tanpa berfikir panjang. Ya, saya terima! Saya tidak kisah kerja apapun, asalkan tugas yang saya lakukan itu membuahkan duit! Saya perlukan wang. Betapa perit dan tersiksanya hidup sebagai penganggur. Bukan tidak pernah menghantar permohonan. Sudah acap kali bahkan sudah puluhan resume dihantar, tetap tiada jawapan. Jadi, untuk menghilangkan kerunsingan, kecelaruan dan kekecewaan, saya terus mendaftar dan bekerja di sana untuk menimba pengalaman ‘berharga’ sebagai cleaner. Bukan semua orang nak kerja macam tu kan? Jadi saya anggap, itu suatu cabaran buat saya.

Hari ini, di saat saya menulis entri ini saya baru saja melepaskan lelah dari kerja yang sudahpun memasuki hari kedua saya di sana. Semalam saya mendaftar, diberi tunjuk ajar dan berkenalan dengan makcik-makcik cleaner yang lain. Salah satu sebab saya menerima bekerja di sini tanpa teragak-agak adalah waktu kerjanya yang tersangatlah fleksibel. Masuk seawal jam 7 pagi dan tamat pada jam 4 petang. Rehat 10 hingga 10.30 pagi dan 1 hingga 2 petang. Sambung kerja 2 jam lagi sudah boleh pulang dan berehat. Betapa bagusnya waktu bekerja macam ni. Kerja yang saya lakukan juga tidaklah susah mana. Sekadar membersihkan kelas, menyapu dan mop lantai. Selepas menyapu kelas, saya perlu memasuki ke pejabat. Membersihkan di bilik pengurus adalah satu cabaran kepada saya dan memerlukan perhatian yang sepenuhnya. Dari pintu masuk hinggalah ke bawah meja, mesti bersih dan kemas. Pastikan meja dilap bersih, tiada kesan cop jari. Lantai disapu dan dimop. Almari juga harus di bersihkan dari segala habuk. Paling yang amat dititik-beratkan adalah cop jari. Tidak boleh ada. Sebab itu saya perlu berhati-hati. Ini bilik pengurus merangkap pengarah kolej. Tidak boleh ala kadar. Selepas bilik pengurus, saya ke bilik pensyarah pula. Macam bilik guru. Bukan bilik persendirian. Saya suka masuk ke ruang pejabat kerana kawasan itu semua dilengkapi penghawa dingin. Dapatlah menghilangkan lelah sekejap biarpun tangan kekal ligat mengelap habuk.

Selepas selesai mengemas di dalam bilik, saya perlu mencuci tandas, dewan makan dan show room. Perkara yang sama saya lakukan untuk hari-hari yang akan datang. Pernah saya terfikir, kalau di bilik pengurus tu, sampaikan habuk dah tak berani nak melekat asyik dilap setiap hari. Bukan saja dilap, digosok, ditenyeh malahan. Semua kerja ni saya lakukan berdua. Tugas kami semua perlu memastikan keadaan kolej sentiasa berada dalam keadaan yang kemas, bersih dan teratur. Kalau ada pelawat, tentu mereka akan senyum melihat persekitaran yang sentiasa kemas. Ini semua hasil kerja di belakang tabir. Kamilah yang membuatnya manjadi begitu. Tandas menjadi bersih sebab kami yang buat. Bagi pihak atasan, semuanya perlu tampak bersih! Saya dapat rasakan perasaan yang dirasai oleh makcik cleaner semasa di UiTM Kedah dulu. Menyapu sampah di koridor, kemudian ada sekumpulan pelajar meminta laluan. Mana yang berbudi meminta laluan. Ada juga yang tidak sekadar menerjah. Masing-masing kelihatan segak dengan pakaian yang kemas, kasut tumit tinggi yang berdetak setiap kali berjalan dan meninggalkan wangian saja pada saya. Tetapi, saya kuatkan semangat. Jangan sekali-kali menyombong degan mereka. Saya kena ikhlaskan hati untuk bekerja. Ingat! Kau dulu pernah berada di tempat mereka tanpa memahami perasaan mereka di kaki lima memegang penyapu! Ya, saya ingat. Saya anggap ini satu cabaran. Hidup ini boleh jadi macam-macam, bukan? Jadi pesanan saya kepada anda semua, senyum-senyumlah kepada makcik ataupun kalau ada yang muda, kakak cleaner (macam saya) ya? Supaya hati mereka, saya juga senang dengan senyuman itu…;)

2 comments:

kuli al-khaliq said...

salam...
1 pengalaman yg tak mungkin dilupakan...
u r so brave to accept this job..tp kan xkn sbb cleaner salha sanggup lepaskan kerja kt tcrs??

Siti Salha Rosman said...

salam.
ye, berg\harga sangat.bukan sengaja lepaskan. tapiu sebab ada masalah sikit.insyaAllah, ada kerja yang lebih baik suatu masa nanti.thanks badura kerana sudi memberikan pandangan.